Pengalaman Pakai Retainer Minimal Pemakaian Satu Tahun Saja

Pengalaman Pakai Retainer Minimal Pemakaian Satu Tahun Saja


Halo semuanya, apa kabar? Semoga dalam keadaan sehat, ya. Alhamdulillah setelah setahun lebih pakai behel akhirnya dilepas juga. Sebenernya lepasnya udah dari bulan desember 2020 sih, tapi baru sempet nyeritain Pengalaman Pakai Retainer sekarang. Simak yuk!

 

Pengalaman Pakai Retainer

Kalau temen-temen udah baca post yang pengalaman pasang behel, mungkin ini post yang tepat untuk tau cerita akhirnya seperti apa. Aku pasang behel dari Bulan Mei 2019 dan dilepas bulan Desember 2020, berarti kurang lebih 1 tahun lebih 7 bulan behel terpasang.

 

Durasi itu terbilang cukup lama untuk kasus gigi aku yang tidak begitu berat dan dengan kondisi gigi bungsu nya gak dicabut. Awalnya tuh kata dokter sebenernya setahun juga udah cukup, tapi ya kita tau sendiri corona merubah segalanya.

 

Beberapa bulan di awal pandemi, praktek dokter gigi gak buka dan kalaupun buka pasti beresiko banget buat kontrol di masa pandemi. Kita tau sendiri corona ini menyerang bagian pernapasan dan mulut juga termasuk bagian penting yang harus kita jaga.

 

Udah ah bahas corona nya, intinya molor kontrol behel nya lama banget sampai berbulan-bulan dan itu juga yang bikin pemasangan behel nya gak selesai-selesai.

 

Gigi Dicetak Lagi Untuk Dibuatkan Retainer

Setelah selesai rangkaian pelepasan behel, gigi dicetak lagi untuk dibuatkan retainer. Kalau untuk di klinik dokter gigi-ku, ada 2 pilihan retainer, yaitu retainer hawley dan plastik. Setau aku, kalau harley itu permanen (cmiiw), sedangkan plastik bisa dilepas pasang. Nih yang mau liat wujudnya kayak gimana.

 

Jenis Retainer

Dari 2 pilihan itu, aku memilih retainer plastik yang bisa dilepas pasang. Kenapa milih yang plastik? karena lebih enak aja diliatnya hehe. Kalau yang plastik kan tampilan gigi kita nya gak keliatan kayak pakai retainer. Walaupun keliatannya estetik, sebenernya ada minus nya juga yaitu kita harus lepas pasang tiap mau makan dan minum minuman yang berwarna.

 

Emang ribet sih, tapi ya mau gimana lagi. Setiap pilihan kan ada resiko dan manfaat yang harus diterima, eaaa wkwkkww. Pembuatan retainer plastik ini di klinik aku harganya 4 juta. Bingung juga bilang mahal atau murah karena gak tau harga di pasarannya berapa, maap gais.

 

Rasanya gimana kalau pakai retainer?

Awalnya ngeganjel banget di mulut, smpe ngomong pun susah. Lidah jadi mendadak cadel pas pertama kali pake. Tenangggg, jangan panik dulu, setelah beberapa hari pake juga bakal terbiasa kok. Yang jelas dan perlu digarisbawahi pake retainer itu gak sakit (sekedar info hehe).

 

Pemakaian retainer itu minimal setahun

Pemakaian retainer itu minimal setahun dan gak ada maksimal nya alias selagi retainer masih ada ya tetep dipake walaupun sampai kakek nenek. Tapi bukan berarti setelah pake retainer kita jadi boleh asal-asalan ngerawat gigi ya. Retainer juga harus dijaga kebersihannya.

 

Banyak orang yang kadang ngilangin retainer nya karena hal-hal sepele, misalnya kelupaan kalau disimpen di tisu kalau lagi makan di luar dan ujung-ujungnya tisu nya kebuang. Ya gitu deh, intinya harus sering dibersihin dan dijaga yaa, biar kondisi gigi dan mulut kita ikutan bersih dan sehat.

 

Cara membersihkan retainer plastik

Mungkin akan ada yang nanya gini, “Jadi gimana? puas dengan hasilnya?” dan jawabannya adalah Alhamdulillah puas. Sejujurnya mungkin bisa lebih maksimal lagi hasilnya, tapi mungkin karena beberapa hal, jadi ini mungkin hasil terbaiknya. Salah satunya adalah aku gak cabut gigi bungsu. 

 

Gigi bungsu itu apa, kak?

Gigi bungsu itu gigi geraham yang tumbuhnya di paling belakang dan tumbuhnya paling telat. Sebagian besar orang yang mau pakai behel mungkin akan disarankan dokternya untuk cabut 4 atau 8 buah gigi mereka. Biasanya 2 gigi geraham dari masing-masing sisi rahang. “Terus

Kenapa Gak Dicabut, Kak?

untuk pertanyaan ini mungkin belum bisa aku jawab karena alasan pribadi aja dan dokter udah memaklumi. Dokter aku juga udah nyaranin cabut kok, karena bertujuan untuk nambah ruang buat gigi lainnya (jadi ditata ulang gitu intinya). Balik lagi ke pembahasan awal, aku tetep puas dengan hasilnya kok hehehe.

 

Apakah Aku Menyarankan Pakai Behel? Apakah Worth It?

jawabannya tergantung kondisi gigi temen-temen. Kalau memang kondisi gigi nya mengkhawatirkan dan siap secara finansial mungkin akan worth it, tapi kalau belum siap dompetnya terkuras tiap bulan dengan biaya yang lumayan besar (biaya kontrol) mending jangan deh.

 

ukan bermaksud menyinggung, tapi behel kan bukan keperluan primer maupun sekunder yang mengharuskan temen-temen untuk memakainya. Intinya, worth it atau nggaknya temen-temen nilai sendiri berdasarkan skala prioritas masing-masing yaa ;). Kalau temen-temen pake nya untuk gaya-gayaan doang mending jangan juga deh, tapi ya kalau sultan gapapa si :(.

 

Dari pengalaman aku, banyak kebiasaan sehat yang terbentuk dari pasang behel diantaranya adalah sikat gigi nya jdi gak buru-buru dan asal-asalan, lebih menjaga varian makanan, lebih memperhatikan kondisi gigi, dan masih banyak lagi. Mugkin dulu aku lebih sering berlama-lama dengan gigi yang kotor sehabis makan dibandingkan dalam keadaan bersih. Kalau sekarang sebaliknya wkwkwkw. Selagi bisa didiemin dalam keadaan bersih, kenapa enggak?

 

Nah, gitu deh kurang lebih cerita tentang pelepasan behelnya. Makasih udah baca sampai akhir ya. Kalau nggak keberatan, boleh dong komentar tentang pertanyaan, pendapat, atau cerita kalian selama pakai dan sampai lepas behel. Apakah durasi nya selama itu? atau bahkan lebih lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.